Blog Detail
author
Regina Amanda Sales Counter Executive

2018-05-11

Total 62 viewers read this articles

Kemenhub Bakal Galak Hadapi Truk ODOL

Angkutan yang kedapatan memiliki beban berlebih hingga 100% akan diturunkan mulai hari ini, Rabu (1/8/2018).

Tindakan tersebut dilakukan Kementerian Perhubungan (Kemhub) untuk mengatasi masalah Over Dimensi Over Loading (ODOL) yang masih terjadi di Indonesia. Pasalnya sampai saat ini masalah ODOL diakui belum dapat diselesaikan pemerintah.

"Mulai 1 Agustus akan mengadakan penurunan barang terhadap kendaraan over loading yang sampai 100%," ujar Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemhub Budi Setiyadi, Selasa (31/7/2018).

Masalah ODOL dinilai tengah merugikan negara menyangkut perbaikan jalan. Budi bilang total kerugian negara akibat ODOL mencapai Rp 43 triliun.

Meski begitu, Kemhub tetap meperhatikan dampak penerapan aturan ODOL.

Pengawasan ODOL yang semakin ketat akan membuat industri perlu menambah angkutan serta akan berdampak pada keterlambatan barang yang akan dikirim ke tangan komsumen.

Setelah barang yang berlebih tersebut diturunkan akan dipindahkan ke truk lain untuk diangkut. "Akan diturunkam semuanya tetapi akan tetap dikirim dengan truk lain dan biaya ditanggung pengirim," terang Budi.

Kemhub akan memberikan tenggat waktu selama satu bulan. Bila dalam satu bulan belum juga dilaksanakan, Budi bilang akan dilakukan penahanan atas angkutan ini.

"Denda bisa mencapai Rp 24 juta atau kurungan 1 tahun," ungkap Budi.

Adapun, sejauh ini masih ada dua asosiasi industri yang belum tanda tangan komitmen penerapan aturan ini yakni, Asosiasi Semen Indonesia (ASI) dan Asosiasi Besi dan Baja Indonesia (The Indonesian Iron and Steel Association/IISIA).

Sebelumnya, Wakil Ketua  Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia (Aptrindo) Kyatmadja Lookman mengaku siap melaksanakan kebijakan ini.

Namun, dia juga meminta adanya insentif dari pemerintah untuk pengadaan armada truk pengangkutan yang baru.

 

Berminat membeli mobil mitsubishi ? silahkan hubungi sales executive kami di 081213283549


- Regina Amanda -